Ilmu Wirausaha

Menambah Wawasan Tentang Pengetahuan Berwirausaha

Wednesday, July 26, 2006

The Perks of a Woman-Owned Business

Women use unique benefits to show employee appreciation--and help their employees find a balance between work and their families.
October 26, 2005
By Aliza Pilar Sherman
Do women business owners bring more perks to the workplace than men? Maybe not, but the perks they offer employees often have a decidedly feminine touch.

Hillary Kelbick, 49, president of MKP Communications Inc., a $5 million marketing and consulting firm based in New York City, offers perks that have become common in today's companies, including flexible work schedules and telecommuting. Less typical is her policy that staff can bring their young children to work when day care is an immediate issue. Kelbick also encourages staff to purchase new outfits and expense them for important client meetings. "This has worked wonders over the years in helping my [employees] feel better about themselves and therefore represent MKP in the best possible light."

Teri Rogers, 49, president of TakeTwo, LLC, a film and video production company in Kansas City, Missouri, focuses benefits on balance. "We have a 'family first' policy, which means we'll adjust work schedules to accommodate an employee's family obligations or give them time off to take their kids to the doctor or dentist," says Rogers of her $5 million-plus company. She also hires massage therapists, caters lunches and creates themed after-hours events to show employees her appreciation.

But the perks don't stop there. "We pay for parking and flu shots and provide breakfast and an afternoon snack daily," Rogers says. "We buy dinner for an employee and spouse or provide a day at the spa for special occasions or just to say thanks for working hard on a project."
"The great challenge [with perks] is to create an organizational culture that effectively balances what the business must do to thrive with the individual needs of the employees," says Aya Fubara Eneli, author of Live Your Abundant Life. "Happy and supported employees tend to be more productive and loyal employees." Fubara Eneli cautions that business owners and employees should be wary of one-size-fits-all solutions and instead carefully come up with strategies that promote family and individual growth without jeopardizing the company's primary mission.

Wellness lifestyle expert Terra Wellington says women business owners must consider two things before implementing perks: First, don't lose sight of the fact that you aren't your employees' mother. Second, remember that you are still running a business, first and foremost.
Says Wellington, "I have seen some women business owners who are naturally maternal focus so much on people's problems and social elements that they lose sight of necessary business management, including marketing, managing the bottom line, staying results-oriented and focusing on employee performance."

What should you spend for perks? Kelbick says she has refined the perks and processes so individuals' needs are fulfilled with minimal impact on the budget--about $50,000 per year.
Perks work. "They have always enabled me to compete with other companies [that] might be larger, more established and have more credibility--on the surface--than my company," explains Kelbick. "They've given me an advantage in successfully hiring the right people."
Rogers believes that while women employees are "programmed to want more than work in their lives," men are learning to want the same. "Men appreciate balance in their lives as much as women do. And who would turn down a good massage, anyway?"

Aliza Pilar Sherman is an author, freelance writer and speaker specializing in women's issues.

Launching Your Mompreneur Business

These tips will help you determine just what type of business to start and offer a few "first steps" to get you going.
July 17, 2006 By Lisa Druxman
If you're ready to take the leap and become a mompreneur, your next step is to figure out just what type of business would be right for you. And I'd bet big money that many of you are looking for something you can run from home.

The desire to work from home certainly isn't a new one. For years, parenting magazines have had back pages filled with ads for various medical-billing, stuffing-envelope and cold-calling types of jobs. And if that didn't appeal to you, you could consider watching other people's children. (That way, your work included your little ones at home with you.) Today, there are more opportunities than ever for running a business from home.

One thing to keep in mind, when searching for the best business idea for you, is to decide just what type of childcare you'll have for your children at home. Some of you will want to be the primary caregiver and have a career that can be done on the fringe hours of the day when your kids are sleeping, napping or playing independently. Others would prefer to hire a nanny or babysitter to watch your kids while you work full time from home. Decide what you want before ever looking for a business idea--that way, you'll know how much time you'll have to devote to the business before you get started.

Once you've decided which option you'll choose, start by taking a long, hard look at your current skills and think about your present or past jobs. Many moms decide to do the same kind of work they've done in the past but on their own as a business owner. Of course, some careers are easier to turn into businesses than others, including accounting and bookkeeping, writing or editing, working as a travel agent, and graphic design.

Not all of you will be able to--or even want to--turn a past job into a business. But with a little creativity and brainstorming, you'll be able to come up with an idea that suits you. And be sure to remember this: No matter what type of business you decide to start, make sure you have a passion for it, as it will undoubtedly become a big part of your life as you travel the road to business success.

To help you get started, here are a few different ways moms can create their own business ventures:
Starting From Scratch
So you have an amazing business idea you want to start from scratch? That's great--some of the best business ideas and inventions have come from moms! Before you go any further, first do your research.
find Get online and try toout what product or service comes close to what you want to do. Ideally, you'll want a niche, something that's special and unique. But even if you find that your product or service is already out there, see how you can improve on it or make it a little more unique. You'll need to find a catchy name, create a business strategy and will probably need some funds to finance it. Starting a business from scratch is the riskiest scenario, but it also carries the greatest excitement and unlimited potential.

Online Businesses
Do you have a business idea you feel could be done entirely online? Never before has there been as much entrepreneurial opportunity thanks to the availability of the internet. There are so many women turning their passions into online businesses. The startup costs are relatively low, and the hours are what you make of them. My caution here is that thousands upon thousands of moms try this, so you really need to have a great idea and be strongly committed to making it work. For instance, while virtually anyone can make money auctioning their stuff on eBay, to move from eBay hobbyist to eBay business owner takes hard work and planning.

Network Marketing Opportunities
If your primary desire is to work from home and spend your days with your kids, you might want to consider one of the hundreds of network marketing opportunities that exist. With nearly $20 billion in annual sales being generated from these types of business, it's no wonder they've become one of the most popular choices for moms who want to work from home. Whether you want to sell scrapbook supplies, cookware, toys or health and beauty products, there are countless companies that have capitalized on the desire of moms to earn money and work from home.

Be careful though: I know many moms who spend most of their profits on their inventory or the products themselves because they love them! I'm guessing that if success were gauged on personal profits, not many could call themselves successful. But if you feel this is a good model for you, make sure you love and believe in the product and are committed to making it work. Each company has different levels of investment, returns and commitment, so do your research and make sure it feels right to you and will fit in with your family goals. And understand that the sales won't just materialize, no matter how good the product is. For instance, will you be comfortable "selling" while on play dates with your kids and giving up family nights to host parties? If so, then this might be the right choice for you.

Business Opportunities
A business opportunity exists where a third party (the seller) sells or leases to you products, equipment, supplies or services to enable you to start your own business. Business opportunity programs can include vending machine routes, distributorships and multilevel marketing arrangements. Before investing, consider what type of business opportunity is best suited to your own particular experience, skills and interests. The financial investment and workload for these types of businesses tend to be higher than that of network marketing opportunities; however, the revenue may be more as well.

If you're thinking about getting involved with either a network marketing firm or a business opportunity venture, my advice to you is to exercise caution.

Unfortunately, there are many companies out there ready to take advantage of desperate moms who want to be home with their families. Before buying in to any business, however small, check it out. First off, check out any possible complaints with the Better Business Bureau. Also, check references. Speak to real people who are doing it and make sure they're really making money. Be skeptical of any company that says you can make lots of money in little time. And be sure to find out about the company. How long have they been doing this? How stable are they? What will they do to support you? The Federal Trade Commission offers a great deal of information to protect you from scams. Also check out

Steps To Get Started Once you've decided on a business idea, these few "next steps" will get you moving in the right direction:
1. Create a business plan.
After you've done your research about the business you're planning to launch, create a business plan for yourself. It doesn't have to be the formal kind you'd show to a bank, but it should outline what you're going to do and how you're going to do it. How much money do you have to invest and how much do you expect to make and by when? How are you going to market your business? When are you planning on working? For some, this task is already enough to make you want to throw in the towel. Don't! It's not as bad as you'd expect. If you can't get through this, you'll have trouble getting through your own business.

2.Get a business license.
Do you need one? That will depend on your city and the business you're planning to start. Play it safe and go to your county clerk's office to find out the requirements for your city. And don't be intimidated: They're there to help you and want to see small businesses flourish in their city.

3.Get a seller's permit.
How do you know if need one? If you plan on selling goods and your state has a sales tax, you need one. An exception to the rule is if you work with a direct marketer who handles the taxes on their side. You may be able to get a seller's permit in the same office you got your business license from. Most cities have their own websites with addresses and phone numbers to the appropriate offices.

4.Find out if you need a zoning permit.
Depending on the type of business you're running out of your house, there could be zoning restrictions for your area. Again, check with your city's business office to find out more.
Obtain a tax ID number. If you're a sole proprietor, you can use your Social Security number. But if you incorporate or have employees, you'll need to obtain a federal tax ID number.
File a dba. If you're creating your own company, you'll need to file a dba (doing business as). To check if a name is already trademarked, do a search at the U.S. Patent and Trademark Office website.

5.Find a mentor.
Mompreneurs are passionate about helping each other succeed. Find a mompreneur who's been successful and who'll share her experiences with you. Then stay focused on your journey and you'll likely be the next to have a successful story.

Saturday, July 22, 2006

Masuk di Google urutan pertama

Senengnya blogku masuk urutan pertama di google..tapi sayang cuman satu kali...hmmm...tapi nggak apa-apa..namanya juga masih belajar...soalnya..hari esoknya aku coba search lagi di google udah nggak ada lagi...hehe..jadi cuman kebetulan aja...yang muncul dalam urutan pertama iiiih....situs punyanya mbak Nadia dan mbak Dinni.....waaah saingan nya berat juga dong kalau buat aku yang masih gaptek sama yang udah jagoan...glek..glektuuh gambarnya aku sengaja photo biar percaya he he he..dan kenang-kenangan pertama loh buat aku..muncul di google urutan pertama.

Wednesday, July 19, 2006

Persiapan menjadi Seorang Wirausahawan/ti

Orang terkadang melihat yang berwirausaha itu nggak ada apa-apanya, padahal yang berwirausaha banyak manfaat..yang terkandung didalamnya..apalagi dikampung seperti saya dari Rancaekek...tetangga melihat sebelah mata yang jadi pedagang daripada kerja ...mendingan di pabrik aja...ya itulah pemikiran orang-orang awam..padahal..yang berwirausaha..dapat berpenghasilan lebih dari orang yang kerja iya kan ?

Menjadi usahawan bagi sebagian orang dan ini tidak sedikit jumlahnya, adalah hal yang sangat menakutkan. Banyak yang berfikir bahwa menjadi pedagang atau wirausahawan sangat beresiko tinggi (kerugian, bangkrut dan sebagainya), sedangkan menjadi seorang pekerja sangat kecil resiko yang akan dihadapi.
Tetapi kalau kita berfikir jernih sesungguhnya menjadi pegawai juga beresiko tinggi, seperti: PHK, Pemotongan gaji, pensiun, minimnya gaji yang diperoleh, dsb.
Artinya dalam hal ini apapun pekerjaan yang kita pilih semuanya mengandung resiko yang tidak kecil. Menjadi wirausahawan jelas beresiko tinggi tetapi hal itu seimbang dengan yang akan diperoleh dari hasil berwirausaha yang mungkin jika berhasil dan sukses akan memperoleh pendapatan dan penghasilan yang sangat menggiurkan.
Untuk itu maka beberapa langkah mesti anda siapkan menjadi seorang wirausahawan:

Mempersiapkan mental:
menjadi usahawan mesti memiliki mental berwirausaha yang sangat kuat, jangan berfikir tentang berapa keuntungan yang akan diperoleh lebih dulu, tetapi berfikirlah segala resiko yang akan kita hadapi. Siap menang siap kalah, siap untung mesti juga harus siap rugi. Fair kan? Dalam berwirausaha juga memerlukan ketabahan yang sangat kuat, dalam beberapa kasus tidak semua wirausahawan mengalami kesuksesan, banyak pula yang mengalami kegagalan! sebagian menjadi orang berfikir bahwa menjadi wirausahawan mesti harus punya bakat! Itu benar tetapi tidak mutlak, banyak pula seorang pengusaha yang juga mempelajari dari nol bahkan banyak yang tidak memiliki darah dagang dalam keturunannya!

Kemauan yang kuat untuk berhasil:
menjadi seorang wirausahawan wajib memiliki kemauan yang kuat dan pantang menyerah untuk mencapai keberhasilan dan kesuksesan, tidak mudah menyerah pada nasib!

Selalu mengembangkan ide dan kreativitas:
Albert Einstein pernah menyatakan bahwa bukan ilmu yang mengakibatkan orang berhasil, tetapi ide dan imajinasi! Menjadi seorang wirausahawan dituntut memiliki ide yang cemerlang dalam membangun usahanya. Barang yang sepele bahkan dianggap orang tidak berarti jika dibalut dengan ide dan kreativitas akan menghasilkan produk yang baik. Seorang teman sebut saja Heri di Lamongan Jawa Timur setiap hari memperhatikan banyaknya enceng gondok yang ada di pinggir bantaran sungai dekat rumahnya.
Heri adalah seorang tukang becak yang tinggal di dekat sungai, dia kemudian berfikir mungkin enceng gondok yang tumbuh secara liar ini bisa dimanfaatkan. Ya dia memanfaatkan tanaman liar tersebut menjadi barang yang berguna seperti: tas wanita, dompet, sandal, dsb. Hasilnya ia bisa menjual produk tersebut sampai ke Jakarta! Dalam sebuah acara di televisi diceritakan bahwa Seonggok bantalan rel kereta api yang sudah tidak terpakai dan banyak dimakan rayap diolah menjadi meja kecil yang ternyata setelah dijual menjadi produk yang sangat diminati konsumen karena keunikannya;

Kemauan untuk Belajar:
Menjadi seorang wirausahawan bukan berarti jauh dari ilmu, memiliki ilmu itu wajib termasuk bagi seorang wirausahawan! Kemauan untuk terus mengembangkan ilmu khususnya berkait dengan dunia wirausaha yang digelutinya akan sangat membantu kelancaran berwirausaha. Dalam hal ini saya berpendapat bahwa seorang wirausahawan harus punya kemauan kuat untuk belajar kepada orang lain akan keberahsilan maupun kegagalan yang diterima dalam berwirausaha, sehingga hal ini akan dapat meminimalisasi kegagalan dalam mengembangkan usaha yang dijalani. Sebagai mahasiswa anda jangan hanya terpaku pada pelajaran yang anda peroleh di kelas, tetapi juga belajar dari teman, dosen, bahkan menjadi seorang aktivis mahasiswa adalah proses belajar yang sangat efektif;

Membangun komunikasi dan jaringan pertemanan:
Apabila anda adalah seorang yang memiliki banyak teman, maka hal itu akan menguntungkan anda, mengapa? Untuk memasarkan produk yang anda jual baik jasa maupun barang anda membutuhkan relasi usaha. Teman anda dapat menjadi rekan usaha yang potensial dalam membangun jaringan pemasaran usaha anda kelak.Bertemanlah dengan banyak orang, jalinlah komunikasi yang efektif dengan siapapun. Apalagi jika anda memiliki teman yang berasal dari luar daerah, maka anda akan punya kesempatan untuk melebarkan sayap usaha anda ke daerah-daerah kelak. Dengan memiliki banyak teman setidaknya anda sudah punya sedikit sayap yang sewaktu-waktu siap untuk dikepakkan untuk melambungkan usaha anda;

Modal Usaha:
Modal yang juga penting dalam membuka sebuah usaha adalah dana. Saran saya jika anda merupakan pendatang baru dalam dunia wirausaha, maka janganlah mengeluarkan dana dalam jumlah besar tetapi mulailah dari hal yang kecil dan anda kuasai. Ketika masih duduk di bangku kuliah dulu (awal tahun 90an) saya mencoba memelihara ayam kampung, saya membeli 2 ekor ayam betina dan 1 ekor ayam jago sebagai pejantan. Hasilnya? Dalam waktu sekitar 1 tahun saya berhasil memperoleh 60 ekor ayam kampung! Hasil yang sangat lumayan. Sepele bukan?

Monday, July 10, 2006

Muslimah dan Dunia Maya

INTERNET adalah dunia tersendiri yang dipenuhi warna-warni pelangi. Ada
hubungan apakah antara M uslim ah kita dengan dunia maya ?.
Hmm... begini, setiap tindakan, pasti efek yang berimbas pada pola pikir
dan mental. Entah baik atau buruk. Berikut ini beberapa hal yang perlu
kita perhatikan.

Pertama, dunia maya bisa mendatangkan manfaat, baik bagi diri kita sendiri
maupun orang lain, dunia maya memungkinkan kita untuk mendulang pahala.

Kita bisa aktif berdakwah dan meluaskan syi'ar islam lewat media
komunikasi yang sangat variatif, heterogen, juga efektif dan efisien.

Kedua, azas mudhrat dari dunia maya, seperti pada media komunikasi lain,
dalam internet juga banyak godaan dan cobaan yang bila kita sedikit saja
tergelincir, akan sulit memperbaikinya, kenapa sulit ?

Karena Internet bisa menimbulkan dampak seperti khamar, yaitu memabukkan
dan lebih parah lagi kecanduan. Contoh yang melenakan ialah interaksi di
media internet entah itu lewat e-mail, chatting, blog, mau ga mau kita
juga dihadapkan kepada etika pergaulan, baik itu sesama mahram atau bukan.

Disitu pulalah kita perlu menjaga dan memelihara kebersihan hati,
kebanyakan alasan yang orang utarakan ialah,"toh kita nggak berhadapan
atau bertatapan langsung sama lawan jenis, kita gak perlu menundukkan
pandangan.So gak masalah dong!"

Namun bukan tidak mungkin dengan banyaknya interaksi yang ada, entah itu
pribadi maupun secara bersama-sama, kita akan terlibat secara hati dan
emosional, karena inti dari menjaga pandangan ialah agar hati kita tetap
terjaga kebersihannya!

Jika interaksi kita dengan lawan jenis di internet bisa sampai menimbulkan
perasaan tertentu atau kebat-kebit apalagi jatuh cinta, ini nih yang
bahaya !

Yakinkanlah pada hati kita bahwa semua yang ada di dunia maya semu!
termasuk hubungan interaksi sosial yang ada.
Jika kita mencari info, jangan asal comot aja! kita harus melakukan
'tabayyun' kepada al-Qur'an atau hadits-hadits shahih, atau konfirmasi
pada ustadz atau guru.

Ada beberapa tipe Muslimah yang berasyik ria dengan dunia maya :
Muslimah yang Informatif
Tipe ini selalu haus informasi dan ilmu. Dia melakkannya dengan senang
hati dan konsisten alias gak bakalan jenuh.
Tipe ini juga termasuk internet addicted, yang bisa memfilter dan memilah
banyak informasi untuk kemudian dipakai sendiri.
Dia juga selalu memonitor segala perubahan perkembangan informasi karena
dia selalu butuh itu dan hidup serasa tak nikmat dan lezat.

Mujahid Dunia Maya
Muslimah kayak gini nih termasuk pejuang tangguh yang menggunakan internet
sebagai media dakwah, jadi tipe ini mempunyai tingkatan lebih tinggi
daripada tipe sebelumnya, karena dia bukan saja melahap informasi yang
Tapi dia juga berjuang menyediakan informasi kebenaran dan petunjuk bagi
orang lain. Tipe yang ini enak diajak berdiskusi dan berdebat tentang
banyak hal.

Mencari Kesenangan Duniawi semata
Wah bahaya nih! dia terkoneksi di internet sekadar untuk "having fun" dan
"wasting time". Contoh tipe ini biasanya mereka yang kecanduan chatting
atau sekadar iseng ber- email dan ber-millist yang mudharat.
Ada juga lho yang membuka-buka website demi kesenangan syahwatnya saja,
uuuuught.....jangan deh yaa!

Muslimah Yang kesepian
Hmm......ada juga ya? ini termasuk yang menggunakan dunia maya untuk
mencari jodoh (siapa tahu ada yang nyantol? hehehe....) ya gak pa pa sih,
toh Allah akan memberikan rezaki dari arah yang tak di sangka-sangka,
bukan begitu?.
Dan bukanlah suami yang shalih atau istri shalihah termasuk rezeki Allah
juga? tapi, apakah bisa jamin yang didapat dari internet itu shalih atau
shalihah. ya mudah-mudahan.....kalau memang di situ jodohnya, ya gak pa
pa, so what gitu lho!!!!!

Muslimah Yang Workaholic
Tipe ini dikarenakan memang berinternet adalah karena memang merupakan
kewajiban dari pekerjaannya.
Dia menggunakan internet untuk mencari nafkah hidup dan profesi, contoh
nyata ya jadi admin (administrator) suatu website, forum, millist atau

Nah ini dia profesi yang asyik, kita nggak usah keluar rumah, repot-repot
ninggalin anak-anak yang masih membutuhkan seorang ibu,disini seorang
muslimah bekerja di rumah, tak jarang di kamar bisa sambil
menyusui,bermain, pekerjaan tetap jalan.dengan bekerja di internet kita
tidak usah bingung anak kita mau dititipkan ke siapa, disini anak-anak
tetap terjaga oleh kita, okeh!!!

Dan tidak jarang pula kalau kita lagi kerja, suka rebutan juga komputernya
sama anak, tapi ga apa-apa itu sudah resiko daripada pengasuhan anak
dititipkan sama pembantu atau Babby sitter...iiiih ga mau deh,;) yang
penting anak dalam pengsuhan sang ibu.

Pekerjaan rumah tangga tidak ketinggalan, asyik kan?
Menjalin Persatuan dan Kesatuan
Gak ada kata yang lebih indah daripada ukhuwah, lebih banyak saudara,
tentu saja pahala akan bertambah, dan semoga saja segala urusan di dunia
juga dipermudah dan dilapangkan oleh Allah SWT.

Hmm...Apalagi yah? apapun bentuknya, di dunia maya kita kudu membuka mata,
hati dan pikiran kita agar tetap terjaga dari hal-hal yang mudharat.
Dan don't forget untuk mengedukasikan diri sendiri dan teman di sekitar
kita agar tidak terjerumus oleh dunia maya yang memang melenakan! Last but
not least.

Tetaplah jaga hijab sebagai Muslimah! Bukan hanya aurat, tapi juga hati
dan pikiran. SETUJU????

Tuesday, July 04, 2006

Menumbuhkan Jiwa Wirausaha Sejak Dini

Tanggungjawab, kreativitas dan mampu mengambil keputusan adalah sifat yang akan muncul pada anak jikajiwa wirausaha ditumbuhkan sejak dini. Sifat tersebut merupakan modal bagi keberhasilan hidup anak saat ia dewasa.

Ramalan beberapa ahli tentang gambaran masa depan dunia yang menuntut munculnya jiwa wirausaha padatiap individu tak dapat disangkal lagi. Persaingan global antar bangsa yang tak mengenal batas antar negaramenuntut setiap orang untuk kreatif memunculkan ide-ide baru. Maka mempersiapkan anak agar mempunyaijiwa wirausaha, agaknya jadi satu hal yang penting dilakukan oleh orangtua dan lingkungannya.

Peran orangtua dan guruWirausaha merupakan suatu usaha yang dilakukan dengan penuh tanggung jawab dan membutuhkan banyakkreativitas. Rasa tanggung jawab dan kreativitas dapat ditumbuhkan sedini mungkin sejak anak mulaiberinteraksi dengan orang dewasa. Orangtua adalah pihak yang bertanggung jawab penuh dalam proses ini.Anak harus diajarkan untuk memotivasi diri untuk bekerja keras, diberi kesempatan untuk bertanggung jawabatas apa yang dia lakukan.

Selain itu, peran lingkungan, semisal guru-guru, juga berpengaruh terhadap pembentukan pribadi anak. Merekabisa berperan dalam membuat anak agar bisa menjadi seorang enterpreneur. Untuk itu, guru harus kreatifmengajar dan membuat soal. â€oeBerikan kesempatan untuk berpikir alternatif.

Misalnya, jangan bertanya 5X5 berapa. Tapi, tanyalah berapa kali berapa saja sama dengan 25,• kata Zainun muntadin, S.Psi, M.Psi, Dosen Psikologi UPI YAI.Dengan kreativitas orangtua dan guru, anak dilatih memiliki beberapa alternatif jawaban dan solusi. Alternatiftersebut akan melatih anak mampu mengambil keputusan yang tepat dari berbagai pilihan yang ada.

Jiwa wirausaha juga memerlukan motivasi yang bagus, intelegensi yang cukup baik, kreatif, inovatif, danselalu mencari sesuatu hal yang baru untuk bisa dikembangkan. Sayangnya, menurut Zainun, hal-hal tersebutdi sekolah kurang mendapat perhatian. Kebanyakan sekolah masih terfokus pada pengembangan kecerdasanintelegensi saja.

Sementara kreativitas masih kurang dikembangkan. Padahal pengembangan kreativitas akan membuat anak mampu menciptakan hal-hal baru. Kreativitas inilahmodal dasar untuk menjadi enterpreuner. Modal penting lainnya adalah sikap bertanggungjawab. Sisi positifl ain dari pengembangan sikap ini adalah terbangunnya rasa tanggung jawab pada semua hal yang dilakukan.
Menurut Zainun, bila banyak orang di Indonesia memiliki jiwa enterpreunership, maka jumlah koruptor jugaakan sedikit. Bila kelak anak tersebut dewasa dan mengambil kredit di bank, ia akan bertanggungjawabmengembalikan dan tidak akan kabur,• kata psikolog yang menamatkan studinya di UI ini.

Latihan bertahapMenumbuhan sifat wirausaha pada diri anak memerlukan latihan bertahap. Latihan wirausaha ini bukanlahsesuatu yang rumit. Bentuknya bisa sederhana dan merupakan bagian dari keseharian anak. Misalnya, toilettraining untuk melatih anak yang masih ngompol. Tujuan akhirnya sampai anak mampu membuang kotoran ditempatnya, membersihkan kotorannya, dan memakai kembali celananya. Latihan itu dilakukan secara bertahapdan mengajarkan anak untuk bertanggungjawab.

Latihan lain, misalnya melatih anak untuk dapat membereskan mainan selesai bermain dan meletakkan mainandi tempatnya. Hal ini juga merupakan latihan untuk bertanggungjawab dan awal pengajaran tentangkepemilikan. Ini mainan saya diletakkan di sini. Ini mainan kakak, kalau mau pinjam, harus ijin dulu. Sifattersebut, menurut Zainun, adalah awal untuk menumbuhkan jiwa wirausaha pada anak.

Latihan selanjutnya adalah mengajarkan anak untuk mampu mengelola uang dengan baik. Terangkan pada anak, dari mana uang yang dipakai untuk membiayai rumah tangga. Jelaskan bahwa untuk mendapatkan uangtersebut, orangtua harus bekerja keras. Uang hanya boleh dipakai untuk kebutuhan yang benar-benar perlu.Dengan demikian anak akan menjauhi sikap konsumtif.

Dalam mengajarkan anak mengelola uang, latihan yang perlu diajarkan bukan hanya cara membelanjakan,namun juga menabung, sedekah dan mencari uang. Tentu saja cara ini memerlukan konsistensi orangtuaterhadap aturan. Misalnya, saat mengajak anak berbelanja. Catat terlebih dahulu kebutuhan yang akan dibeli.Orangtua harus konsisten untuk tidak belanja di luar catatan belanja. Bila anak mengamuk meminta mainanatau barang kebutuhan lain di luar catatan, maka orangtua harus konsisten untuk membelikannya. Aturan ituharus sudah disepakati sejak awal.

Latihan seperti ini sudah dapat dilakukan sejak anak berusia dua tahun. Jangan anggap anak tidak mengerti apaapadengan mengatakan Ah, masih anak kecil Padahal sejak kecil pun anak sudah mampu berkomunikasi,tutur ayah satu orang putra ini.

Bisnis kecil-kecilanSetelah anak diajarkan mengelola uang, tahap selanjutnya si anak mulai dapat diajarkan berbisnis kecil-kecilan.Biasanya bisa dilakukan pada usia sekolah. Pada usia ini, anak biasanya sudah dapat diajarkan jual beli. Pada tahap ini anak diajarkan untuk mengenal usaha untuk mendapatkan sesuatu, dengan kata lain bisnis kecilkecilan.

Misalnya, anak bisa diajarkan menjual barang hasil karyanya, saperti es mambo, kue, dan lain-lain. Ini tidakdisarankan untuk dilatihkan, tapi sebenarnya bisa,• ujar Zainun. Syaratnya, tahapan ini bisa dijalankan bilaorangtua sudah mengajarkan cara mengelola uang terlebih dahulu. Sehingga anak sudah terbiasa untukmenabung dan mengatur uangnya dengan baik. Dengan demikian uang yang mereka dapat tak segeradihabiskan untuk hal-hal yang tak perlu.

Cara yang dipakai oleh David Owen, seorang penulis buku di Amerika Serikat, agaknya layak ditiru. Owenmengisahkan tentang bagaimana ia mampu mendorong anak-anaknya menjadi gemar menabung dan penuhperhitungan dalam membelanjakan uang. Ia membuat Bank Ayah, khusus untuk anak-anaknya. Prinsip yangdikembangkan dalam "Bank Ayah" adalah pemberian tanggungjawab dan kontrol keuangan secara penuh padaanak sebagai pengelola uang mereka sendiri. Uang anak adalah milik anak, bukan milik orang tua. Bahkananak juga bebas mencari pendapatan di luar jatah uang saku yang telah mereka dapatkan.

Dalam hal ini "Bank Ayah" berperan dalam melakukan kontrol secara tidak langsung, yaitu denganmengembangkan prinsip-prinsip perbankan seperti bonus yang dapat menarik minat akan untuk menambahsaldo tabungan, juga saldo minimal, yang dapat membatasi jumlah pengambilan uang agar tidak terkuras habis.Dengan ini anak akan benar-benar bertanggungjawab dan berhati-hati dalam membelanjakan uangnya.

"Bank Ayah" ala David Owen ini tidak cuma menjadi daya tarik anak untuk menabung. Lebih dari itu "BankAyah" dikelola sebagai sarana pembelajaran dari praktik ekonomi kepada anak dengan bahasa yang sederhana.Dengan sedikit improvisasi, Owen mengubah "Bank Ayah" ini menjadi media latihan berinvestasi pada anakanaknya.Owen sendiri berhasil mendirikan sebuah perusahaan pialang saham yang bernama "Dad and •.

Jadi sejak dini jiwa wirausaha baik untuk ditanamkan. Inti dari kewirausahaan adalah bagaimana menanamkancara untuk berusaha, memecahkan permasalahan dan bertanggung jawab penuh atas apa yang dia lakukan.Sangat positif, bukan?
(Sarah Handayani/Bahan :Ami) From :http://localhost/auracms15/pdf.php?id=27 Tanggal : Selasa, 18 Januari 05

Tuesday, June 27, 2006

Menumbuhkan semangat berwirausaha

Thoby Mutis telah menulis buku Kewirausahaan Yang Berproses, diawali dengan bagaimana MacGyver yang senantiasa menampilkan keunikan dan kreativitas dan berkesinambungan.

Film yang sangat digemari pada masa itu dijadikan simbol, yakni mengubah "kesempitan menjadi kesempatan" sehingga Stephen Covey dalam bukunya "First Thing First" menyebutnya Mac Gyver Factor.

Covey menyatakan empat potensial yang dimiliki manusia, yaitu :
Pertama; Self awareness, sikap mawas diri.
Kedua; Conscience, mempertajam suara hati sehingga menjadi manusia yang berkehendak baik, seraya memunculkan keunikan serta memiliki misi dalam hidup ini.
Ketiga; Independen will, pandangan independen untuk bekal bertindak dan kekuatan untuk mentransendensi.
Keempat; Creative imagination, berpikir transenden dan mengarah kedepan/jangka panjang untuk memecahkan aneka masalah, dengan imajinasi, khayalan, serta memacu adaptasi yang tepat.

Entrepreneurship dianggap sebagai salah satu fungsi ekonomi karena dari semangat untuk berwirausaha hingga menjadi wirausaha baru kemudian menjadi wirausaha yang sesungguhnya sangat terkait dengan kontribusinya terhadap pemerintah, dunia usaha maupun masyarakat. Selain entrepreneurship,

ada pula Intrapreneurship yakni suatu entrepreneurship yang selalu menekankan pengembangan sumber daya, yakni sumber daya dari dalam untuk memacu bisnis yang sukses (putting internal resources first).
Barangkali pengertian kedua ini jarang kita dengar, namun didalam prakteknya berada dalam lingkup kewirausahaan terutama yang menggerakkan sumber daya, sumber dana, dan sumber informasi dari lembaga perusahaan itu sendiri.

Kalau kewirausahaan itu merupakan sesuatu yang berproses, tentunya ada langkah-langkah strategis yang harus dimulai dari awal hingga menciptakan keberhasilan dalam bisnis. Lalu siapa yang akan menumbuhkan semangat berwirausaha itu, apakah pemerintah, atau iklim usaha atau pun peluang-peluang yang menarik dibandingkan menjadi seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS), karyawan perusahaan dan sebagainya.

Hal inilah sepatutnya menjadi pemikiran kita bersama karena kita sangat menyadari bahwa lowongan untuk menjadi PNS, karyawan perusahaan BUMN, swasta sangatlah terbatas. Tiada jalan hidup mandiri dan berusaha sesuai kemampuan akan lebih realistik dari pada mengharapkan hujan di langit, air di tempayan ditumpahkan.

Angka kemiskinan dan pengangguran semakin membengkak akibat krisis ekonomi yang membawa bangsa ini dalam keterpurukan dalam derajat hidup. Kita sadar betul bahwa bangsa ini sudah miskin. Riau memiliki angka yang fantastis 43,8 persen penduduknya miskin. Apapun yang kita lakukan untuk menyerap angkatan kerja yang demikian besar selalu sulit direalisir.

Terlepas dari apakah wirausaha itu bawaan lahir atau bisa dipelajari, maka ada beberapa catatan penting yang menurut penulis perlu kita perhatikan. Pertama; memberikan pemahaman yang jelas tentang bagaimana pentingnya berwirausaha itu, disamping menolong diri sendiri dapat membantu orang lain dalam menciptakan lapangan kerja baru dalam berbagai sektor.

Ini tentunya berkaitan dengan adanya pengetahuan (kognitif) yang dilakukan melalui proses pengajaran di Perguruan Tinggi (PT) sampai ke tingkat pelatihan keterampilan. Ironisnya, Perguruan Tinggi baru memulai hal ini, padahal output mereka tidak bisa direm dan terus membengkak yang berakhir dengan lahirnya Pengangguran Tingkat Tinggi (PTT), kalau sudah begini akan melahirkan beban baru bagi pemerintah termasuk kredibilitas PT itu sendiri.

Penulis juga tidak tahu persis berapa jumlah sarjana yang tidak mau menjadi PNS justru memilih mandiri untuk mengembangkan kemampuan ilmunya. Kedua; menciptakan iklim investasi yang kondusif baik dalam perizinan, informasi usaha, jaringan usaha dan sebagainya sehingga Wira Usaha Baru (WUB) dapat lahir setiap saat karena mampu membaca peluang yang muncul.

Dorongan ini harus lahir dari penguasa dan birokrat karena kalau kita sadar betapa sulitnya untuk memulai usaha karena banyaknya aturan yang harus dipenuhi, padahal WUB sangat mendukung fungsi ekonomi yang dimaksud. Sepertinya perlu kebijakan yang mendasar dan mereformasi pekerjaan dinas atau instansi yang terkait dengan bidang-bidang usaha kecil yang muncul di masyarakat.

Unit Pelayanan Terpadu (UPT) yang dimiliki oleh pemerintah selama ini hendaknya benar-benar berfungsi dan benar-benar mempunyai kebijakan untuk mempermudah, melayani kepentingan masyarakat dan menciptakan pendapatan baik pajak maupun retribusi untuk kesinambungan pembangunan.

Ketiga; memberikan pembinaan dan penyuluhan secara rutin dan kontinyu serta berkesinambungan dengan program yang jelas dan terencana dengan baik. Selama ini terkesan sulit menciptakan koordinasi yang baik antar sektor terkait baik dinas atau instansi, PT, LSM, tokoh masyarakat.

Barangkali masih banyak faktor lain yang perlu menjadi pemikiran kita bersama agar tenaga kerja, angka kerja, pengangguran termasuk masyarakat miskin yang ingin berusaha dan ketiadaan usaha patut kita simak secara seksama.
Betapa baiknya pun program pemerintah untuk mengatasi kemiskinan, pengangguran termasuk PTT akan sulit dilaksanakan mengingat begitu banyak penduduk yang hidup dalam himpitan krisis yang berkepanjangan. Untuk itu upaya untuk menumbuhkan semangat kewirausahaan bagi semua kalangan adalah alternatif untuk menekan angka kemiskinan dan pengangguran. (Sumber = Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) Bahana Mahasiswa )

"Menghadapi Rasa Takut Gagal dan Tidak Percaya Diri"
Kalimat pertama yang ingin saya ucapkan pada Anda adalah ''Selamat atas kelulusan Anda.'' Anda kini mulai memasuki dunia baru, yaitu dunia riil tempat Anda harus bekerja.
Dua problem besar yang dapat saya simpulkan adalah pilihan Anda pada karir sebagai wirausaha atau bekerja pada perusahaan, dan rasa takut gagal dan tidak PD. Baiklah, mari kita bahas problema ini.Anda jangan berkecil hati karena perasaan takut dan tidak PD. Dari beberapa e-mail dan surat yang masuk, juga beberapa teman yang bertanya pada saya dalam sebuah kesempatan pelatihan dan pertemuan biasa, mereka juga banyak merasakan hal yang sama.
Jadi, Anda tidak sendiri dan ini manusiawi kok.Rasa takut gagal dan tidak PD memang saling terkait. Bisa jadi karena tidak PD, Anda jadi merasakan ketakutan akan kegagalan, atau sebaliknya.
Rasa ini bisa timbul karena sejarah perjalanan hidup dan pengalaman kita di masa lalu. Kondisi keluarga, budaya lingkungan, atau peristiwa-peristiwa tertentu yang menyebabkan kita menjadi seperti sekarang ini.
Cara terbaik memang mencoba untuk melupakan masa lalu itu, ambil hikmah yang baik, dan buang pengalaman yang buruk.
Rasa takut gagal dalam melakukan wirausaha juga dapat disebabkan oleh mitos-mitos yang kita dengar di sekeliling kita. Misalnya, ada mitos yang menyebutkan ''memulai bisnis adalah berisiko dan sering berakhir dengan kegagalan.'' Karena Anda percaya dengan mitos ini maka perasaan takut gagal pun muncul dan ujung-ujung bisa tidak PD ketika memulai sebuah bisnis.
Apa betul begitu? Faktanya adalah seorang entrepreneur yang berbakat dan berpengalaman mendapat peluang, mampu menarik orang yang tepat, mampu mendapat uang dan sumber daya yang cukup untuk menjalankan bisnisnya.
Ada data statistik yang dapat kita pelajari mengenai bisnis baru.
Persentase bisnis yang bangkrut di dua tahun pertama adalah sebesar 23,7 persen, di empat tahun pertama sebesar 51,7 persen, dan dalam masa enam tahun 62,7 persen. Data ini merupakan hasil survai The Wall Street Journal pada 1992.
Apa yang dapat kita pelajari?Paradigma bahwa bisnis kadang berakhir dengan kegagalan adalah sesuatu yang lumrah.
Bukankah kita hidup sekarang saja selalu dihadapi oleh dua pilihan? Ada hitam ada putih, ada kanan ada kiri, ada amal ada dosa, ada surga ada neraka, dan ada sukses tentu ada juga gagal.
Jadi, sikap dalam diri kita bahwa dua hal ini selalu beriringan dan kadang kita mendapatkan satu di antaranya adalah ''hal yang memang kita hadapi,'' sehingga Anda nanti lebih tenang menghadapi dan dapat menerimanya dengan ikhlas, adalah sesuatu hal yang biasa.
Percaya diri juga dapat timbul kalau kita selalu berpikiran positif. Coba baca data statistik di atas dengan cara pandang yang berbeda. Di dua tahun pertama ada 76,3 persen yang berhasil.
Ada 48,39 persen di empat tahun pertama yang berhasil, dan seterusnya. Berbeda bukan? Boleh jadi Anda dan bisnis Anda masuk ke dalam kelompok yang ini.Satu lagi yang harus dicamkan dalam hati adalah jika usaha atau bisnis yang sedang Anda jalankan berujung dengan kegagalan.
Yang gagal adalah bisnisnya, bukan Anda! Anda sendiri tidak gagal karena Anda dalam proses mencari sesuatu yang lebih baik. Sebenarnya triknya mudah. Ketika memulai berbisnis, niatkan bahwa Anda tidak hanya membuka bisnis tetapi juga beribadah.
Jadi, kalau-kalau tidak berhasil, bisnisnya boleh gagal, tetapi ibadah Anda berusaha membuat bisnis kan Insya Allah sudah dicatat sebagai amal kebajikan. Tidak ada yang gagal bukan? Kalau sudah begini, menurut saya, Anda sudah tidak perlu lagi merasa takut gagal dan percaya diri mestinya makin kuat timbulnya.
Untuk pilihan karir, cobalah Anda pelajari kelebihan dan kekurangannya. Dalam memulai bisnis, pengetahuan terhadap bisnis yang akan kita terjuni amat penting. Karena itu, jika belum memilikinya Anda harus mempelajarinya dengan baik. Bekerja di perusahaan pada awalnya juga dapat memberikan pengetahuan tentang berbisnis. Semuanya memang tergantung dari Anda.
sumber Ir Sri Bramantoro Abdinagoro, MM (konsultan)e-mail:

Langkah memulai Usaha sendiri

Mulailah dengan sebuah mimpi. Semua bermula dari sebuah mimpi dan yakinkan akan produk yang akan kita tawarkan.A dream is where it all started: Pemimpilah yang selalu menciptakan dan membuat sebuah terobosan dalam produk, Cara pelayanan, jasa, ataupun idea yang dapat dijual dengan sukses. Mereka tidak mengenal batas dan keterikatan, tak mengenal kata ‘tidak bisa’ataupun tidak mungkin’.
Cintailah Produk anda. Kecintaan akan produk kita akan memberikan sebuah keyakinan pada pelanggan kita dan mmbuat kerja keras terasa ringan. Membuat kita mampu melewati masa masa sulit. Enthusiaatism and Persistence: Antusiasme dan keuletan sebagai pertanda cinta dan keyakinan akan menjadi tulang punggung keberhasilan sebuah usaha yang baru.
Pelajarilah fundamental business. BEYOND THE *BUY LOW, SELL HIGH, PAY LATE, COLLECT EARLY*: Tidak akan ada sukses tanpa ada sebuah pengetahuaan dasar untuk business yang baik, belajar sambil bekerja, turut kerja dahulu selama1-2 tahun untuk dapat mempelajari dasar – dasar usaha akan membantu kita untuk maju dengan lebih baik. Carilah –Guru- yang baik.
Ambillah resiko. The Gaint that u will be able to achiave is directly propoltional to the risk taken: Berani mengambil resiko yang diperhitungkan merupakan kunci awal dalam dunia usaha, karena hasil yang akan dicapai akan proporsional terhadap resiko yang akan diambil. Sebuah resiko yang diperhitungkan dengan baik – baik akan lebih banyak Memberikan kemungkinan berhasil. Dan inilah faktor penentu yang membedakan -entreprenneur- dengan –manager-. Entrepreneur akan lebih dibutuhkan pada tahap –awal- pengembangan perusahaan, dan –manager- dibutuhkan akan mengatur perusahaan yang telah maju.
Carilah nasehat dari pekarnya, tapi ikuti kata – kata kita. Consult ConsultAnts, ask the experts, but follow, but follow your hearts. Entrepreneur selalu mencari nasehat dari berbagai pihak tapi keputusan akhir selalu ada ditagngannya dan dapt diputuskan dengan indera ke enam-nya. Komunikasi yang baik dan kepiawaian menjual. Pada fase awal sebuah usaha, kepiawaian menjual merupakan kunci suksesnya. Dan kemampuan untuk memahami dan menguasai hubungan dengan pelanggan akan membantu mengambangkan usaha pada fase itu.
Kerja keras. Ethos Kerja keras sering dianggap sebagai mimpi kuno dan seharusnya diganti, tapi hard-work and smart-work tidaklah dapat dipisahkan lagi sekarang. Hampir semua successful start-up butuh workaholics. Entrepreneur sejati tidak pernah lepas dari kerjanya, pada saat tidurpun otaknya bekerja dan berpikir akan bussinessnya. Me-lamun-kan dan memimpikan kerjanya.
Bertemanlah sebanyak banyaknya. Pada harga dan kwalitas yang sama orang membeli dari temannya, pada harga yang sedikit mahal, orang akan tetap membeli dari teman. Teman akan membantu mengembangkan usaha kita, memberi nasehat, membantu menolong pada masa sulit.
Hadapi kegagalan. Kegagalan merupakan sebuah vitamin untuk menguatkan dan mempertajam intuisi dan kemampuan kita berwirausaha, selama kegagalan itu tidak –mematikan-. Setiap usaha selalu akan mempunyai resiko kegagalan dan bila mana itu sampai terjadi, bersiaplah dan hadapilah!.
Lakukanlah sekarang juga. Bila anda telah siap, lakukanlah sekarrang juga. Manager selalu melakukan : READY-AIM-SHOOT,tetapi entrepreneur sejati akan melakukan READY-SHOOT-AIM!. Putuskan dan kerjakan sekarang, karena besok bukanlah milik kita

"Kunci Sukses Usaha"
William A. Ward pernah berkata, "Ada empat langkah mencapai sukses, yakni perencanaan yang tepat, persiapan yang matang, pelaksanaan yang baik, dan tidak mudah menyerah." Gunakan falsafah Ward ini agar sukses. Perinciannya sbb:
1. Ikuti perkembangan jaman.
Bergabunglah dalam organisasi yang berkaitan dengan bisnis Anda. Banyak membaca dan gali informasi sebanyak mungkin. Internet akan banyak membantu Anda.
2. Buat rencana keuangan.
Catat semua pemasukan dan pengeluaran setiap harinya. Buat target jangka pendek dan jangka panjang. Jangan pernah menyerahkan kondisi keuangan pada nasib. Perhitungkan dengan matang.
3.Perkirakan aliran uang tunai.
Anda harus bisa memperkirakan aliran uang tunai, paling tidak tiga bulan ke depan. Jangan membuat anggarkan pengeluaran yang lebih besar dari itu.
4. Bentuk dewan penasehat atau cari tenaga ahli, untuk memberi ide, saran atau kritik terhadap Anda dan produk yang ditawarkan. Mereka bisa berupa teman-teman atau anggota keluarga yang dipercaya.
5. Jaga keseimbangan antara kerja, santai, dan keluarga.
Tak perlu ngoyo, karena sesuatu yang dikerjakan dengan ngoyo, hasilnya tak akan maksimal. Lagi pula, badan dan otak butuh istirahat.
6. Kembangkan jaringan (network).
Tak ada salahnya berkenalan dan bergaul dengan orang-orang yang berhubungan atau bisa mendukung bisnis Anda. Siapa tahu ada ide yang bisa digali.
8. Disiplin/motivasi.
Aspek terberat dalam menjalankan usaha sendiri adalah disiplin atau motivasi untuk bekerja secara teratur. Untuk mengatasinya, buatlah daftar apa saja yang harus dikerjakan hari ini dan esok. Tentukan target yang harus dicapai dalam minggu ini.
9. Selalu waspada dan siap.
Rajin-rajin melakukan evaluasi terhadap pasar, produk dan sistem pemasaran. Kalau perlu, ubah cara kerja agar lebih efisien. Perbaiki cara pemasaran atau kualitas produk.
10. Cintai pekerjaan Anda.
Bagaimana akan sukses, jika Anda tak punya sense of belongin pada pekerjaan dan produk yang dihasilkan. Cintai pekerjaan dan produksi sendiri, dan uang akan mengikuti Anda.
11. Jangan mudah menyerah.
Para pengusaha sukses pun pernah mengalami kegagalan. Jika ingin cepat berhasil, segeralah bangkit dan belajar dari kegagalan. Jangan bersedih terlalu lama, apalagi menyerah. (*)
12 Langkah Memulai Usaha
Berniat membuka usaha sendiri, tapi bingung harus mulai darimana? Memang tak mudah untuk memulai usaha, tapi jika Anda bisa menjawab pertanyaan berikut, berarti Anda siap memulainya:
Apakah bidang usaha yang akan digeluti itu cukup potensial?
  • Bagaimana prospeknya?
    Seberapa ketat persaingannya?
  • Siapa kira-kira yang akan menjadi pesaing usaha tersebut?
  • Bagaimana cara menghadapinya?
    Apa target usaha tersebut?
  • Bagaimana mencapainya?
    Dari segi hukum, apa yang perlu disiapkan?
  • Apa saja penghalangnya?
    Apa nama usaha (perusahaan) itu?
    Berapa dana yang dibutuhkan?
  • Bagaimana memenuhinya?
    Dimana usaha tersebut akan dijalankan?
  • Apakah sudah mempersiapkan kantornya?
    Sarana atau peralatan apa yang dibutuhkan?
  • Bagaimana mendapatkannya?
    Apa tersedia asuransi yang memadai?
    Apakah Anda sudah memiliki supplier atau pemasok bahan baku?
    Sistem manajemen seperti apa yang akan diterapkan?
  • Siapa yang akan menjalankan operasional usaha sehari-hari?
  • Berapa karyaan yang dibutuhkan?
    Bagaimana sistem pemasaran dan distribusi produk atau jasa yang akan dihasilkan?
  • Bagaimana agar masyarakat mengenal produk atau jasa yang akan dipasarkan?

Bila tidak bisa menjawab semua pertanyaan itu, maka sebaiknya Anda mengkaji ulang niat membuka usaha sendiri, sampai benar-benar siap.

Sunday, June 25, 2006

Cara termudah memulai belajar berwirausaha secara online

"Langkah demi Langkah akan saya tunjukkan kepada ANDA bagaimana cara mudah dan praktis Belajar sekaligus berwirausaha secara online !"

Jangan lewatkan langkah ini ketika kita akan memulai suatu wirausaha di internet, anda akan menemukan berbagai RIBUAN IDE dari pembelajaran yang akan dipelajari di website ini !!!

Hallo Indonesia,-
Rekan netter !!!, Ada dua pilihan dalam menjalani hidup ini, bahagia atau susah penuh sumpah serapah. Hal ini tergantung dari apa tujuan kita hidup di dunia ini , Kita diberikan kesempatan untuk memilih apa yg terbaik.
Rasulullah SAW adalah seorang pedagang (baca:pengusaha) Beliau mencontohkan pada umatnya supaya berwirausauha,hal ini dikarenakan Beliau menginginkan umatnya hidup mandiri tidak tergantung pada orang lain.

Karena itu Pilihlah apa yg paling cocok untuk hidup, kita mau hidup sebagai pengusaha atau jadi pekerja....!!
Hidup Sebagai pekerja adalah hidup sebagai pembantu pengusaha untuk mewujudkan cita-citatujuan pengusaha.
Apakah kita mau hidup hanya untuk itu sebagai pembantu orang lain dalam menentukan tujuan hidupnya ??!!!

Sayapun pernah mengalami hidup Sebagai pembantu dari para pengusaha atau dengan kata lain menjadi seorang buruh atau pekerja terserah netter mau menyebutnya apa.

Akhirnya saya mencoba hidup baru menjadi diri sendiri tanpa tuntutan dari orang lain, hidup jadi LEBIH HIDUP yeah....
Namun Sebagai wirausahawan kita dituntut untuk bekerja lebih Sesuai dengan apa yg kita tentukan.

Ada beberapa keuntungan dalam berwirausaha :
1. Jadi tuan untuk diri sendiri
2. Memiliki waktu yang fleksibel
3. Ingin untung berapa?
4. Kebebasan finansial
5. Punya banyak waktu luang

Enak ya jadi pengusaha..!! MEREKA punya kemerdekaan sesungguhnya, para pengusaha atau wirausahawanlah yg benar-benar MERDEKA bebas dari segala bentuk PENJAJAHAN.

Sekarang .... tergantung para netter apa yg akan dilakukan dalam mengarungi luasnya samudra kehidupan...
Tentukan HIDUP detik ini juga...
Jadikan HIDUP LEBIH HIDUP jangan biarkan hidup ini jadi susah diselingi sumpah serapah.....

Yah sudahlah ,......... berbicara tentang bisnis internet kita sudah tahu bahkan ada yang belum tahu bagaimana internet dijadikan sebagai tempat wirausaha dan tentunya saya akan memberikan petunjuk dimana tempat pembelajaran bisnis di internet.

Jika anda seorang yang awam tentang bisnis internet dan tentu tidak mau ketinggalan zaman khan?,
Nah..... disini kita akan belajar terlebih dahulu langkah demi langkah belajar berwirausaha di internet (bisnis internet).
eittss.... jangan lupa pernah saya katakan tadi belajar bisnis disini kita bisa menghasilkan uang, dengan mengikuti program affiliate di ASIAN BRAIN internet marketing Indonesia..... tuh asyik khan!

Anda Akan dipandu langsung oleh Anne Ahira, Seorang marketer Dunia, yang berpenghasilan ribuan dollar per bulan !!

wooow.... keren yah... so, buruan gabung .....
kenapa bukan anda yang mengambil peluang ini terlebih dahulu sebelum terjadi booming di indonesia ?

Kenapa bukan kita yang memperkenalkan kepada 15 juta lebih pengguna internet di indonesia tentang bagusnya peluang ini........
Pada tahun-tahun mendatang pengguna internet akan semakin pesat perkembangannya, dan itu berarti akan lebih dari 15 juta orang untuk memakai internet....

Dan itu semua untuk mengembangkan bisnisnya di Indonesia...
Sebaiknya anda mengambil peluang ini dan menikmati berbagai digital product yang dapat anda gunakan untuk mengembangkan skill dalam melakukan bisnis lewat internet.

okeh, kita kembali ke asian brain IMC, disini kita belajar dipandu langsung oleh Anne Ahira, seorang marketer dunia, dan.... penghasilannya sudah ribuan dollar......woooow!!!

Pembelajarannya mudah dipahami, okeh banget!!...... modul-modulnya enak dibaca, bahasanya enggak bakalan booosan bacanya.....

Makanya penasaran kan!!!..... sudah gabung aja di Asian Brain IMC

Di Asian Brain IMC kita akan belajar tentang hal-hal yang paling mendasar apalagi buat PEMULA .... cocok sekali !!!
saya pun sangat berterima kasih buat Asian Brain pembelajarannya asyik sekali, mudah dipahami, karena saya berawal dari pemula he. he. he

Kita jangan hanya jadi penonton tetapi jadilah sebagai pemain yang mampu mendapatkan keuntungan besar.
Bagaimana dengan anda apakah masih penasaran... tentang belajar di Asian Brain Internet marketing Center....????

Kunjungi saja disini modul gratis dari Anne Ahira